Sunday, 8 April 2012

kematian itu pasti

meneliti satu persatu
catatan perubatan itu
bagaimana mereka mampu setenang itu
sedang jantungku berdegup laju
hatiku cemas tidak menentu


kematian itu pasti
mereka berdepan dengan kematian setiap hari
mereka tidak boleh di ganggu emosi
hatiku berdebar emosiku menjadi-jadi
aku bukan doktor
gentarku gugup sebelum bertempur
belum lagi melihat pesakit menggelupur


bagaimanakah rasanya mereka
berdepan dengan kecemasan setiap harinya
bagaimanakah rasanya mereka
berdepan dengan kematian setiap kalinya
bagaimanakah rasanya aku
berdepan dengan kematianku bila sampai ketikanya


aku takut!
aku cemas!
bukan bermakna aku pengecut
aku cuma lemas
bertarung dengan emosi dan perasaan
kerana aku bukan ahli perubatan
kerana aku cuma manusia yang memperjuangkan nilai kemanusiaan
sarat dengan mainan perasaan


memang benar kematian itu pasti
namun aku bukan mereka
untuk kuat berdepan dengan kematian setiap harinya


8 april 2012
Read More

kemanusiaan yang di temukan

hanya kerana keadaan
aku membesar dalam kebencian
aku membesar dengan hati penuh dendam
itulah sumber kekuatan
untukku mendongak ke depan


hanya kerana keadaan
aku membesar dalam kekeliruan
aku membesar dengan hati penuh persoalan
itulah sumber kekuatan
untukku membantah mencari jawapan


hanya kerana keadaan
aku membesar dalam ketakutan
aku membesar dengan hati penuh tekanan
itulah punca segala
aku menjadi manusia yang panas baran


hanya kerana keadaan
aku membesar dalam kebingungan
aku membesar dengan hati penuh kesangsian
itulah punca segala
aku menjadi manusia yang mencari Tuhan


hanya kerana keadaan
perlukah masa di persalahkan
kiranya baru kini aku di pertemukan 
dengan kemanusiaan
setelah sekian lama di permainkan keadaan


8 april 2012
Read More

rasa yang di rasa

katanya tanpa rasa
hilang semangat menyala-nyala
katanya tanpa rasa
itu bukan namanya manusia


apakah aku masih seorang manusia
bila rasa itu tiada
bila rasa itu tidak lagi bernyawa
apakah aku hanya berpura
apakah aku hanya menafikannya
rasa yang bergetar
tidak ku ingin kembang mekar
tidak ku ingin merasainya
cukup menjadi sejarah lama


katanya tanpa rasa
manusia tidak dapat bercerita
katanya tanpa rasa 
manusia mati sebelum masanya


rasa yang bernyawa dalam dada
ceritaku panjang berjela-jela
rasa yang berbisik di dalam hati
ku tikam bertubi-tubi
ku nafikan berkali-kali
cukup pernah di racun sekali
aku tidak ingin rasa itu menyeksa lagi


demi rasa yang di rasa
bermatian aku ingin membunuhnya
kerana aku masih seorang manusia


8 april 2012
Read More

bukan sekadar hiasan

katanya..
kami hanya sekadar perhiasan
kami hanya sekadar pelengkap kehidupan
tanpa kami tidak cacat kegagahan


kata kami..
kami tidak minta di agung-agungkan
kami tidak minta kalian bermati-matian
tanpa kami kalian teruskanlah kehidupan


katanya..
secantik manapun kami
kealim manapun kami
kami tetap hanya sekadar hiasan
usah kerana kami masa depan di korbankan


kata kami..
cantiknya kami bukan untuk tontonan
alimnya kami bukan untuk bermegahan
kami tetap dengan pendirian
usah kerana kami kalian hilang pedoman


kami bukan sekadar barang dagangan
kami bukan sekadar tugu ingatan
kalian ada kami tidak akan menghalau
kalian tiada kami tidak akan sasau
kami menerima kami di puji
kami menolak kami di tuding jari
kalian sayang kalian tidak pernah kisah
kalian benci kalian tidak pernah rasa bersalah


sungguhpun bagi kalian kami perhiasan
sungguh kami bukan perempuan sembarangan
kerana kami perempuan muslimah
kerana seindah hiasan adalah muslimah solehah


usah kalian sembarang melontarkan kekecewaan
kerana kami bukan hanya sekadar hiasan
kerana kalian bukan Tuhan untuk memberi penilaian


8 april 2012
Read More

Tuesday, 3 April 2012

anak-anak orang putih

anak-anak itu beriringan
berjalan berpegangan tangan
berpasang lelaki dan perempuan
badannya kecil lagi comel
wajahnya mulus lagi tulus


anak-anak itu berambut perang
sangkaku datang dari seberang
gurunya juga sama
mereka orang mat saleh
dari sekolah tadika orang putih
anak-anak kecil itu berlari
dengan seragam tertera
'French School Kuala Lumpur'


anak-anak itu membuatku geram
ingin ku cubit pipinya yang tembam
dengan rambutnya yang perang
kemas di ikat tocang


anak-anak itu membuatku ingin menjerit
'oh..you all are so sweet'
tapi aku hanya tersenyum
pada gurunya yang bersahaja
anak-anak itu ingin ku pegang
tapi aku bimbang
jika gurunya menoleh
bertutur dalam bahasa orang putih
mungkin aku hanya tersengih


aku bangga kalian ke sini
aku suka kalian ke sini
mungkin boleh aku sampaikan ajaran nabi


anak-anak itu anak orang putih
wajahnya bersih lagi putih
sesuci hatinya yang jernih
namun aku bimbang
bagaimana besarmu sayang
marilah aku ajarkan
tentang ajaran kebenaran
sebelum besarmu dalam kesesatan


anak-anak orang putih
aku harap hatimu selalu jernih
seputih buih-buih
moga engkau percaya
pada Tuhan yang Maha Pengasih


anak-anak orang putih
aku harap kebenaran yang engkau pilih


3 april 2012 
Read More

aku kepenatan

yang mengejar tidak kelihatan
yang di kejar kepenatan
yang mengejar tidak berhenti
yang di kejar tercungap dari tadi


aku di kejar masa
kepenatan bagai nak gila
ingin aku patahkan jarum
yang berdetak tidak berhenti
inginku padamkan denyut
yang berdegup dalam nadi


aku di kejar masa
ingin aku mengerling
ingin aku menengking
berhenti! jangan di kejar aku lagi
aku bermonolog sendiri
tidak nampakkah engkau
bajuku sudah basah
peluhku mengalir tumpah


aku di kejar masa
sesak nafas terasa
penatnya tidak terkira
masa..cepatlah bertambah!
dari dulu sampai sekarang
belum pun bercambah
apakah engkau mandul 
atau tolol
dua puluh empat jam
sehari semalam
masaku tidak cukup
oh..apakah yang aku sedang mengarut


ingin aku baling
jam yang mengejek di dinding
ah..aku bagaikan orang mereng
bercakap sendiri
marah pada masa yang berlari


aku tidak cukup masa
untuk bermalasan buat seketika
tapi mereka masih meminta-minta
masaku yang hampir tidak ada
tidak! tidak!
aku bagaikan orang tamak
kedekut untuk berkongsi
masa yang di beri


walau yang mengejar tidak kelihatan
aku kepenatan
ingin aku bunuh biar mati 
walau tidak bernisan


aku di kejar masa
berikan aku peluang berehat seketika


3 april 2012
Read More

kami hormat dia

dia marah bila kami berlengah
dia marah bila kami tidak beralah
dia marah bila kami tidak mengaku salah
walau dia menegakkan benang yang basah


pada kami ada sahaja tidak kena
pada dia semua betul belaka
memang kami orang biasa-biasa
tapi kami bukan hamba
untuk di perlaku sewenangnya


katanya dia memberi ruang
untuk kami pertahankan kebenaran
tapi bila kami bersuara
ada sahaja yang ingin di bangkangnya
apakah hak kami terbela?
atau dia sekadar berbahasa
kononnya berlaku adil pada semua


kami sudah penat
meluat untuk terusan berdebat
kalau dia ingin tunjuk kuat
ambillah! di dadanya kami sematkan pingat
memang dia cukup hebat
sungguhpun dia jauh tersesat


kami juga marah
bila dia asyik melatah
tapi kami tidak mampu membantah
di hati terusan berdoa moga dia berubah


kami hormat dia
walau dia menengking tidak ingat dunia


3 april 2012
Read More

perkenankanlah permintaanku

Tuhan..
hanya Engkau yang lebih tahu
apa yang terbaik untukku
sungguhpun aku meminta sesuatu
yang menjadi kesukaanku
namun ia menjadi kebencian-Mu
sungguh! jangan Engkau makbulkan
sungguh! itu aku benar-benar maksudkan


Tuhan..
terbaik pada pandanganku
adakalanya tidak dari sisi-Mu
untuk itu
jangan sesekali Engkau serahkan aku
pada dirku
seluruhnya ku serahkan diriku
pada kekuasaan-Mu
yang Agung lagi Maha Tahu
segala sesuatu
di luar batas pengetahuanku


Tuhan..
dengan nama-Mu yang Maha Pemurah
lagi Maha Pengasih
hanya kepada-Mu aku berserah
hanya kepada-Mu aku merintih


Tuhan..
bukakanlah jalan itu
jika ini yang terbaik buatku
jika ini yang terbaik dari sisi-Mu
bawalah aku keluar dari sini
bukan bermakna aku ingin lari
bukan bermakna aku ingin berputus asa
sungguh! aku buntu
tidak tahu mengendalikan
bisikan-bisikan yang mengganggu
dalam keadaan yang benar-benar menyesakkan


Tuhan..
andai jalan itu sempit..luaskanlah
andai jalan itu sulit..permudahkanlah
andai pandanganku kabur..perjelaskanlah
andai semangatku tidur..bangkitkanlah


Tuhan..
segala yang terbaik itu dari-Mu
segala yang datang dari-Mu
adalah yang terbaik buatku
aku terima
apa jua keputusannya


Tuhan..
aku hamba
dan Engkaulah Pencipta
aku redha Engkau sebagai Tuhanku
aku redha Islam agamaku
aku redha Muhammad itu nabi dan pesuruh-Mu


Tuhan..
perkenankanlah permintaanku
bukakanlah jalan itu
jika itu yang terbaik untukku


1 april 2012
Read More

ugutan

ya Allah..
aku di ugut setiap kalinya
bagaikan rezekiku di genggaman mereka
bagaikan hidup matiku di tangan mereka
tidak! aku tidak takut
pada ugutan yang ingin meragut
walau aku bergadai nyawa
aku terlalu percaya
Engkau yang berkuasa 
ke atas aku dan juga mereka


ya Allah..
hatiku terdera
oleh kata-kata yang lepas terbuka
ya! aku memberi muka
untuk mereka menegurku seadanya
namun seringkali terjadi
mereka melampaui batas menilai diri ini
sehingga terjadi
kritikan menjadi ejekan
teguran menjadi makian


ya Allah..
andai benar aku akan hilang
apa yang mereka ugutkan
aku redha dengan ketentuan
dari-Mu ia datang
kepada-Mu ia kembali pulang


ya Allah..
andai benar aku harus bertahan
dengan tengking dan makian
aku terima dengan penuh kerelaan
makian itu hanyalah peringatan
moga aku dapat berkenalan
dengan diri sendiri
dengan kesilapan dan kelemahan diri
makian itu hanyalah modal 
untuk aku mengasah hati agar kental


ya Allah..
walau aku di ugut
sesekali aku tidak takut


03 april 2012
Read More

Monday, 2 April 2012

mawar terbiar mati

kelopak mawar yang bergetar
meniup harum yang hambar


hanyir darah menggengam duri
pada kuntum mawar yang mati
suasana seolah terlupa
bahawa angin pernah bercerita
tentang luka pada mawar yang berduka


ketika mawar berbisik manja
mengalunkan lagu rimba
apakah bintang mendengarnya?
ketika mawar menangis hiba
menyebarkan getar kelopak terbuka
apakah kunang-kunang menghiburkannya?


mawar layu kini
hilang wangi dan seri
hilang semangat dan prinsip diri
dan kelopak yang rabak
terbiar berselerak


mawar yang mati
kuburnya kosong tanpa isi
nisannya condong tanpa paksi
pada talkin yang di baca
mawar itu menangisi permergiannya
pergi tidak berpaling lagi
pergi tidak kembali lagi
dan mawar yang mati
tidak lagi memberi erti


ketika mawar terbiar mati
tidak ada rindu yang mengiringi
hanya doa dari yang bersimpati..


2 april 2012
Read More

Sunday, 1 April 2012

aku bukan Tuhan

salam..

‘aku bukan Tuhan’. ya, benar kita bukan Tuhan, tapi kadang-kadang kita cuba untuk mengambil alih tugas atau kuasa Tuhan. kenapa saya cakap begitu? mungkin bunyi agak lancar mulut saya bercakap, bukan? mungkin bunyi agak selamba saya mengutarakan kata. ya, agak ‘berdesing’ untuk di dengar oleh telinga. tapi inilah hakikat tanpa kita sedar.

jangan cepat melatah! saya tidak fokuskan kata-kata saya ini kepada sesiapa, tapi saya tujukan kata-kata ini buat diri saya sendiri dan sesiapa sahaja yang sama-sama ingin belajar dari kesilapan saya yang lepas.

berbalik kepada pernyataan di atas, ‘aku bukan Tuhan’ di tujukan buat diri saya sendiri. kenapa? pernah suatu ketika dulu saya menyalahkan takdir atas apa yang telah Allah tentukan dalam hidup saya. tapi saya telah di nasihati oleh seorang yang saya segani. saya kongsikan untuk manfaat bersama. dialog saya bersama si penasihat…

saya: “kenapa Allah tentukan semua ini dalam hidup saya? kenapa bukan orang lain? kenapa saya yang di uji? kenapa Allah uji dengan ‘semua’ ini tapi bukan dengan benda lain?”.

penasihat: “kenapa Allah kena ikut apa yang kamu pilih untuk tentukan apa yang harus terjadi dalam hidup kamu? dan kenapa kamu yang memberi pilihan kepada Allah? bukankah itu bermakna kamu yang lebih berkuasa daripada Allah sebab kamu suruh Allah buat itu, buat ini ikut apa yang kamu suka? bukankah kalau macam tu, bermaknanya kamu ini Tuhan dan Allah mengikut perintah kamu? (dia sentiasa tersenyum ketika menasihati saya).

saya: “tapi……”.

penasihat: “tapi apa???” (masih tersenyum lembut).

saya: “tak ada apa-apa..” (tersenyum malu ketandusan kata-kata untuk menyangkal kata-katanya).

tidak salah apa yang saya katakan bukan? tanpa sedar kita ingin menjadi Tuhan. kita ingin apa yang terjadi dalam hidup kita hanyalah apa yang kita suka sahaja. kita mahu ketentuan dari Allah itu bertepatan dengan ‘selera’ kita. jika tidak kena pada selera kita, kita marah, melenting dan tidak suka.

dengan berani kita akan bertanya lepada Allah, kenapa tidak itu, kenapa tidak ini? kenapa harus begitu kenapa harus begini? bukankah bagus kalau begitu, bukankah bagus kalau begini?

kalau kita ingin semuanya terjadi atas kehendak kita, maka kita cuba untuk menjadi Tuhan. mencorak takdir kita mengikut citarasa kita. tapi nanti akan ada suara menjerit dalam diri kita mengatakan “tidak! aku bukan Tuhan”. nah! kalau kita bukan Tuhan kita harus menurut perintah mengikut kehendak Tuhan bukan mengikut kehendak kita.

percayalah, ketentuan Allah itu adalah yang terbaik buat kita. tapi ada suara yang berbisik dalam diri kita “kalau terbaik kenapa kita tidak suka? kalau yang terbaik semestinya kita akan suka. ada ke benda yang terbaik tapi kita tidak suka?”. jawapannya ya! ada.

dalam surah al-Baqarah ayat 216 Allah s.w.t berfirman yang bermaksud “ ..boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”.  

analogi (perbandingan) yang boleh di berikan untuk situasi ini.

seorang anak kecil dan ibu bapanya. anak kecil itu suka memakan gula-gula dan itulah makanan kegemarannya. tapi ibu-bapanya selalu melarang, menasihati, malah kadang-kadang memarahinya. tetapi dia berdegil ingin selalu memakan gula-gula bagaikan makanan ruji. bila dia tetap berdegil walau dengan apa cara sekalipun ibu bapanya menegur, akhirnya ibu bapanya merampas gula-gula dari anak kecil itu. dan mengantikannya dengan nasi. anak itu marah, memberontak dan menangis, sebagai menunjukkan tanda protes dia tidak mahu memakan nasi yang di berikan.

dalam hal ini salahkah ibu bapa tersebut berbuat demikian? sudah tentu tidak bukan? malah kita menyokong tindakan ibu bapa tersebut. kenapa? bukankah gula-gula itu di sukai oleh anak kecil itu? dan pada pendapatnya gula-gula itu adalah makanan yang terbaik yang dia tahu dan nasi itu tidak baik untuknya kerana dia tidak menyukainya. ya, apa yang dia (anak kecil) tahu. sebaliknya apa yang ibu bapanya tahu gula-gula itu tidak baik untuk kesihatannya dan nasi itu baik untuk membantu tumbesarannya.

di sini, kita di ibaratkan ‘anak kecil’ itu dan Allah adalah ‘ibu bapa’. adakalanya kita suka sesuatu dan pada kita itulah yang terbaik untuk kita. tapi adakalanya apa yang kita suka itu sebenarnya tidak baik untuk kita. dan ketentuan Allah itu adalah yang terbaik untuk kita kerana Allah lebih mengetahui apa yang terbatas oleh pengetahuan kita. sebab kita hanyalah hamba dan Allah Pencipta. Allah lebih mengenali kita berbanding kita mengenali diri kita sendiri.

oleh itu adakalanya kita di kurniakan dengan sesuatu yang kita tidak suka tapi ianya adalah yang terbaik untuk kita. kita namakannya dengan pelbagai nama ujian, musibah, bencana, malapetaka dan apa sahaja. tapi ingatlah, semua ini terbaik untuk kita sedang kita tidak mengetahui tapi Allah lebih mengetahui.

terkadang ujian itu terasa cukup pahit untuk di telan. tapi ingatlah, walau meneguk yang manis itu terasa nkmat, adakalanya memberi mudarat. walau meneguk yang pahit itu terasa liat, adakalanya memberi manfaat. marilah kita sama-sama bersangka baik dengan ketentuan Allah. moga perkara-perkara baik akan ‘berlegar-legar’ di sekeliling kita.

bila mengenangkan cerita ‘anak kecil’ itu, saya terkadang tergelak sendiri. kelakar rasanya dengan tingkah saya suatu ketika. di waktu di uji, saya bagaikan ‘anak kecil’, menangis, memberontak dan menunjukkan ‘protes’ saya kepada Allah dengan takdir ujian dalam hidup saya. sambil menangis, saya seakan ‘berlari’ pergi dari Allah, marah, mendengus tidak puas hati.

saya tidak peduli tetap ‘berlari’ walau di ‘panggil’ berkali-kali oleh Allah. ya, Allah ‘memanggil’ saya, melalui bukti-bukti yang nyata di dalam al-Quran melaui terjemahan al-Quran yang saya baca. saya membaca terjemahan al-Quran dan buku-buku ilmiah untuk mencari jawapan-jawapan tentang persoalan kenapa saya di uji.

saya temui jawapannya di awal pembacaan saya, tapi ego saya cuba menidakkannya. tapi saya tetap teruskan membaca, baca dan baca lagi. cuba mematahkan ego dalam diri, cuba memaksa diri menerima ‘fakta’ yang tersurat dalam al-Quran. tapi masa berlalu mengajar saya menerima hakikat yang ujian ini hanyalah ‘alat’ yang Allah gunakan untuk memberitahu saya ‘ketentuan ini adalah yang terbaik buat saya dari ketetapan yang Allah kurnia’.

saya bagaikan ‘anak kecil’ yang merajuk dengan Allah dengan harapan Allah akan memujuk saya dengan ‘mengembalikan’ keadaan seperti sebelumnya. tapi lain yang saya harap, lain pula jadinya. Allah ‘memujuk’ saya dengan cara-Nya tersendiri. bila pengertian yang saya cari, BUKTI yang Allah bagi dengan menjawab persoalan-persoalan yang menyesakkan fikiran saya.

kelakar rasanya tingkah dan karenah saya dengan Allah. tapi Allah masih ‘melayan’ ‘anak kecil’ yang merajuk ini, terasa manis sahaja kenangan di timpa musibah. inilah di namakan, yang pahit itu akan bertukar menjadi manis bersama masa.

teringat bila nenek saya di kampung membuat tapai pulut, mulanya pulut tidak ada rasa dan kita namakan ‘beras pulut’, makin lama di peram makin manis rasanya dan kita panggilnya ‘tapai pulut’. begitu juga dengan ujian hidup, mulanya terasa amat pahit dan kita panggilnya musibah atau ujian, makin lama meninggalkan makin terasa manisnya, dan kita panggilnya pengalaman.

seiring dengan rasa begitulah bertukar namanya. indah bukan kejadian ciptaan Tuhan? jadi jika indah mengapa kita perlu berasa gundah? nikmatilah keindahannya.

akhir kata dari saya, “adakalanya kita mengimpikan sesuatu, tapi kita tidak mendapat apa yang kita ingini itu, tapi Allah gantikan dengan sesuatu yang lebih bermakna dari ‘itu’..”.

saya kongsikan kata-kata perangsang dari seorang sami buddha “affliction can be meaningful when we can grow wise from it”. 
Read More

PESAN UNTUK SEMUA

aku suka berbicara, bercakap, merapu, meraban dan perkara sewaktu dengannya
aku suka cakap sendiri tapi aku belum gila lagi coz aku cakap dalam ati
kalo ade orang cakap aku gila tu membuktikan bukan aku yang gila tapi orang tu yang gila
sebab tak tahu membezakan orang gila dengan orang gila-gila
aku orang gila-gila tapi tak suka baca comik gila-gila
suka baca comic conan je..

PESAN UNTUK SI PEKAK

bila aku berbicara aku tak kesah orang nak dengar ke tak
sebab aku tahu ramai orang pekak
ataupun buat-buat pekak
dah la pekak suka pulak salahkan badak
kan selalu je orang panggil pekak badak
apsal selalu sangat nak senakkan kepala hutak
kalo ko pekak cakap jela pekak
jangan nak babitkan badak pulak
dah dasar orang pekak badak
ops..tersasul la pulak
sori la badak tersebut nama ko la pulak

POPULAR POSTS

RECENT COMMENTS

Designed By Seo Blogger Templates