Sunday, 25 September 2011

perasan ini

perasaan ini
tidak mampu terluah oleh perkataan
tidak mampu untuk di bicarakan
pada yang belum mampu memahami
cerita kehidupan yang di tangisi

perasaan ini
tidak terbendung oleh hati
tidak tertanggung oleh rasa
keliru mentafsir
makna bahasa air mata

perasaan ini
buntu untuk di kendalikan
di pendam terasa membengkak
di luah terasa terkuak
aib di dalam diri

perasaan ini
biarlah meraung sendiri

24 september 2011 
Read More

semoga kau bahagia di penjara (buat pengedar dadah yang ku kenali)

apakah tidak kau tahu
engkau bukan sekadar menghiburkan
engkau bukan sekadar membantu
mereka yang dungu mencari kepuasan
mereka yang bodoh mencari keseronokan

apakah tidak kau tahu
apa yang kau edarkan
bukannya sekadar barang keperluan
makanan harian atau ulaman
apa yang kau seludupkan
bukannya sekadar barang mainan
bunga api ataupun sayuran

apakah tidak kau tahu
duit itu boleh di cari
tapi sanggupkah kau menabur duri
pada kehidupan pemuda-pemudi
hingga duit hilang tanganmu di gari

apakah tidak kau tahu
dosa boleh di taubat
luka boleh di ubat
tapi apakah jawapanmu di akhirat
di penjara kau taubat
di lepas kau keparat
sampai bila kau mahu sekadar di ikat
oleh peraturan dunia yang sekadar menyekat

apakah tidak kau tahu
sesalmu di penjara hanya untuk bermuka
pada ibumu kau tabur air mata
pada isterimu kau sirami pusara
pada anakmu kau biarkan di hina

apakah tidak kau tahu
ibumu yang rindu menyusun doa
darah dagingmu menunggu setia
kakak kandungmu masih memuja
di bebas berkali kau tetap sama

walau tidak kau tahu
bagiku cukuplah sekadar kau di sana
terpenjara diri dan terpenjara dosa
maafkan aku jika ku hanya berdoa
tetaplah kau di sana selamanya
semoga kau berbahagia mengumpul pahala di penjara

23 september 2011
Read More

pada dendam yang di pendam

dendam yang di pendam
terasa sukar untuk di padam
membakar dalam diri bagaikan sekam

bagaimana hati nak tenang
dendam di hati sukar di buang
makin di genggam makin membahang

bagaimana hendak di ubat
pada luka yang terpahat
sedang hati belum mampu di semat
satu kalimat
sedangkan nabi ampunkan umat

tidak di ingini hati marah
tidak di jemput dendam menjengah

biarlah masa meluputkan ingatan
pada memori yang membuahkan dendam
biarlah hangat api di sejukkan
oleh air yang menyiram sekam
biarlah pergi terus berjauhan
dari di sini kembali menikam

pada dendam yang di pendam
hanya sejuk kemaafan mampu memadam

23 september 2011
Read More

kami orang susah

aku seorang anak desa
ku punya seorang ibu yang tabah bekerja
ku punya seorang ayah yang makin tua

kami orang susah
tiada apa yang mampu terluah
hanya senyum dari ibu membuatku gagah
hanya harapan dari ayah mendorongku melangkah

bila di tanya tentang masa depan
hanya senyum mampu ku hulurkan
tiada apa yang perlu di angankan
cukuplah sekadar ibu tidak kepenatan
cukuplah sekadar ayah cukup makan

kami orang susah
di luah oleh ibu bertahun sudah
selalu ku ingat agar tidak ku rebah
di hati ku tekad segalanya akan ku ubah

bila di tanya tentang keluarga
aku bersyukur adanya mereka
rumah kami tidak semegah istana
namun ku harumkan dengan bunga bahagia
bila di tanya bila ingin berkeluarga
aku tertawa dan berkata lambat lagi masanya

kami orang susah
selalu ibu cakap pada iparku
sebelum mereka bersedia menerima keluargaku
selalu pula aku cakap tak usah susah-susah
kalau mereka mahu mereka sedia membantu
kalau tidak mahu lebih baik berlalu

aku seorang anak desa
di ajar ibu mengenali erti susah
di suruh ibu mencari yang ingin bersusah
tapi cakap ibuku selalu ku bantah
bukan senang nak hidup susah
bukan senang nak paksa orang hidup bersusah
wahai ibu tak usah resah
kita berusaha selebihnya berserah

23 september 2011
Read More

mereka juga manusia (buat buruh asing di negara asing)

ku lihat mereka tertawa gembira
makan nasi membukit berteman lauk secubit
terdengar suara berkata
makan nasik selambak mereka kuat melantak
ku bisikkan mereka juga manusia
seperti kita
cuma mereka bahagia dengan cara sederhana
kita pula bergaya walaupun papa

ku lihat mereka berkejaran ketika pulang
bimbang lambat tertinggal bas kilang
terdengar suara berkata
badan busuk pergi jauh-jauh
ku bisikkan mereka juga manusia
seperti kita
cuma mereka gigih berkerja bermandi peluh
kita pula susah sedikit banyak mengeluh

ku lihat mereka tersenyum bangga
mendapat gaji sedikit cuma
terdengar suara berkata
mereka bodoh ke apa
gaji sedikit bangganya melangit
ku bisikkan mereka juga manusia
seperti kita
cuma mereka nampak miskin di negara kita
di kampung sana merekalah orang kaya
kita pula bangga menjadi warganegara
di negara sendiri berhutang sini sana

aku selalu berkata
mereka juga manusia
punya hati dan punya rasa
tapi aku juga ingat pada suara yang berkata
jangan terlalu di beri muka
kelak mereka lupa asal negara
sedikit di beri berlebihan meminta
biarkanlah mereka terbiasa dengan sederhana
semoga mereka tidak lupa
mereka kuli kita majikannya
kerana mereka juga manusia seperti kita

22 september 2011
Read More

bangkitlah lelakiku

wahai lelakiku
bangkitlah dari terus mendungu
lebih ku bangga si kaki bangku
yang berilmu
daripada si lincah penagih candu

wahai lelakiku
bangkitlah dari terus terlena
di ulik nafsu yang menggila
lebih ku sayang walau tidak terbilang
daripada si gagah imannya goyang
terkejar-kejar perempuan jalang

wahai lelakiku
bangkitlah dari terus tertawa
melihat janda dan anak yang derita
kasihanilah mereka yang meminta-minta
ku rayu padamu lindungilah mereka
dimana tanggungjawabmu sebagai bapa?

wahai lelakiku
bangkitlah dari terus keliru
engkau pasangan bukanlah lawan
jangan kau cemburu jika aku berdandan
jangan kau marah jika aku rupawan
terimalah yang tersurat oleh ketentuan
engkau jantan bukannya perempuan

wahai lelakiku
bangkitkanlah kelelakianmu
sebelum ku putuskan tidak perlu lagi kau di situ
jika hanya megah sebagai tugu

22 september 2011
Read More

akulah yang menipu

Tuhan..aku bagaikan menipu diri sendiri
ku katakan aku membenci
tapi dunia masih di hati
ku katakan aku ingin sendiri 
tapi hati terasa sunyi merindu duniawi

Tuhan..aku bagaikan menipu yang lain
ku katakan aku sayang Tuhan
tapi di hati cintaku hanyalah keduniaan
ku katakan aku ingin mencari cinta-Mu
tapi ku bawa diriku menjauh dari-Mu

penipukah aku?
hipokritkah aku?
kerana masih belum mampu mengotakan janjiku
untuk terus mencari cinta-Mu.

22 september 2011
Read More

sabar yang di bekal

aku masih gagal
menangkis kata-kata nista
dari mulut mereka yang belum mampu mengerti
pedihnya ketika hati terluka

aku masih gagal
menangkis kata-kata menjatuhkan
dari mulut mereka yang belum mampu mngerti
aku perlukan sokongan untuk terus bertahan

aku masih menangis
menghadapi kata-kata menghiris
aku masih terluka
menghadapi kata-kata yang mencela

walau masih gagal
aku akan terus cekal
dengan sabar yang di bekal
oleh Tuhan yang Maha Kekal

22 september 2011
Read More

seutuh janji

berpegang pada janji seorang manusia
aku terpinga saat manusia terlupa
mengotakan kata-kata
yang pernah terucap suatu ketika

berpegang pada janji sebuah kehidupan
aku terpana dengan sebuah harapan
yang ku pegang erat berkecai dalam genggaman

saat di hadapkan dengan janji lagi
aku tertanya sangsi
pada harapan yang di beri
pada janji yang di yakini
seutuh manakah sebuah janji yang di ikat mati?

21 september 2011
Read More

aku hamba-Mu yang terlupa

aku mencari ketenangan
pada celahan memori yang usang
di balik rimbun janji Tuhan

aku mencari pergertian
pada panas dendam yang membahang
di balik hikmah ujian Tuhan

aku mencari perhatian
pada melimpah air mata yang bergenang
di balik lembut kasih sayang Tuhan

aku seorang hamba yang terlupa
sering mencari dan bertanya
pada Tuhan yang mengetahui jawapan untuk segalanya

21 september 2011
Read More

aku tidak lagi mampu

Tuhanku ampunkan aku
tidak lagi mampu bersuara walau hati berkata-kata
apabila mereka rakus bertanya

Tuhanku ampunkan aku
tidak lagi mampu membantu walau hati sayu
apabila mereka menangis tersedu

Tuhanku ampunkan aku
tidak lagi mampu menenangkan walau hati terkilan
apabila mereka meraung tanpa pedoman

Tuhanku ampunkan aku
tidak lagi mampu memberi walau hati bersimpati
apabila mereka meminta tanpa henti

Tuhanku ampunkan aku
tidak lagi mampu mengenyangkan walau hati kasihan
apabila mereka bengis kelaparan

Tuhanku ampunkan aku
hanya dungu membatu saat aku tidak lagi mampu

17 september 2011
Read More

kerana dia seorang wanita

seorang wanita dengan tangisan
tangisnya adalah senjata yang tertanam
untuk di luahkan remuk redam
pada sedu-sedan yang terpendam
pada kekuatan yang di genggam
tangisannya bukan mengemis belas kasihan
bukan jua sebagai modal godaan
pada hati lelaki yang rapuh iman

seorang wanita dengan keresahan
saat di tinggalkan suami tersayang
resah mencari harapan pada janji sebuah kehidupan
tanpa kecewa memohon pertolongan
oh Tuhan tunjukkanlah jalan
pada keresahan dan kebimbangan

seorang wanita dengan kebimbangan
saat si ibu mendungu kecewa
merengek si anak meminta perhatian
menangis si anak perutnya pedih kelaparan
termenung resah ibu keseorangan
oleh kematian dan juga perceraian                                               
duhai anak..diamlah sayang
ayahmu belum tentu akan pulang
moga ibumu bisa tenang
duhai anak..usahlah menangis
hati ibumu usahlah di guris
moga senyumnya mampu terlukis
walau hatinya lama terhiris

seorang wanita dengan keyakinan
basah malamnya dengan tangisan
doanya terlakar memohon perlindungan
resah di sandar hanya pada-Mu Tuhan
pasrah takdirnya pada sebuah ketentuan
untuk di raih redhanya Tuhan

17 september 2011
Read More

ku bunuh cinta di hati

sebuah cinta agung terbiar longlai
sebuah cinta palsu mekar ku belai
cinta agung mekarnya setia menanti
cinta palsu setiaku di tipu mati

ku nyatakan sayang buat yang ku sayang
ku nyatakan rindu buat yang ku rindu
ku nyatakan setia buat yang ku cinta

saat yang ku sayang ku tatang
manisnya hilang diriku jemu di pandang
saat yang ku rindu ku seru
kasihnya layu diriku terbiar tersedu
saat yang ku cinta ku pasrahkan setia
harapanku punah setiaku berakhir tanpa cinta

ku pendamkan kagum pada yang agung
ku pendamkan cinta pada yang setia
ku pendamkan yakin pada yang menjamin
ku pendamkan bicara pada yang kuasa

saat yang agung tidak ku kagum
kasihnya meminta untuk ku cinta
kasihnya terpanggil oleh ujian yang menduga
ku kagum kasih-Nya bersama air mata
Tuhanku yang agung Engkau ajarkan ku erti kagum
pada hatiku yang terbiar bingung

saat yang setia ku biar menanti
setia-Nya menggamit ku bunuh cinta di hati
cintaku yang terluka oleh setia yang curiga
betapa ku cinta dunia yang palsu ini
namun akhirat di sana setia menanti
untuk ku putikkan cinta di hati
buat Tuhan yang setia menemani

saat tidak ku yakin pada yang menjamin
kaku tergamam oleh takdir yang tersedia
resah terpinggir oleh doa yang bertanya
pada Tuhan di manakah penghujungnya?
sebuah derita pada hati yang bernyawa
hanya Tuhan tempat berlindung saat hati mendung berkabung

saat ku berdiam memendam rasa
pada takdir yang Maha Kuasa
ku aturkan bicara mengadu pada-Nya yang Esa
Dia..Tuhan yang Maha Kuasa
pada-Nya ku pupuk kasih pada ketentuan yang di pilih
oleh yang Maha berkuasa Maha Pengasih

pada Tuhan ku pohon bunuhlah cinta dunia di hatiku
semaikanlah cinta akhirat di dadaku
saat dunia memaut hatiku
gagal ku kawal sendu yang berlagu
gagal ku halau resah yang cemburu
pada ketenanganku saat memburu cinta-Mu

17 september 2011
Read More

patahnya aku di persimpangan

patahnya aku di persimpangan
remuk seluruh semangat jiwa
peritnya bagiku untuk menyusun kembali langkah kecewa
memilih jalan-jalan di liku persimpangan
bisakah aku ke timur nan panas?
meredah ke barat remuk nan ganas?

patahnya aku di persimpangan
resah bergetar dalam hela nafasku yang lemas
tangis terbiar dalam piluku yang rimas
bisakah aku bertahan saat masa menduga?
bisakah aku berjuang saat kekuatan melayang?

patahnya aku di persimpangan
harapan terhunus oleh realiti yang angkuh
impian terbuai oleh fantasi yang lumpuh
di mana lagi harusku bersimpuh?
ketika tubuh bermandi peluh
iman di dada semakin lusuh
kekuatan diri mulai mengeluh
ketabahan hati tidak berhenti mengaduh

patahnya aku di persimpangan
haruskah di teruskan sebuah perjalanan?
pada jalan-jalan di antara persimpangan

19 julai 2002
Read More

Monday, 12 September 2011

aku seorang penghimpun mimpi

 aku seorang pelayar mimpi
jauh ku hanyut meredah ilusi
mengalir lesu darah yang mati
tercoret pilu bingkisan hati

aku seorang penghimpun mimpi
menyusunnya menjadi kiasan puisi
lunak menjadi alunan melodi
perlahan ku susur cabangan seni
keasyikan berkubur basah di hati

aku seorang pengejar mimpi
pantas ku berlari dan berlari
terdampar lelah mencari-cari
mimpi yang lesu terkujur mati

kerana aku penghimpun mimpi
bahasaku indah di hati fantasi
namun tidak di mata realiti

kerana aku bukan orang seni
bahasaku tidak selembut mimpi
yang ku layar resah sehari-hari

kerana aku penghimpun mimpi
biarlah aku terusan begini
jangan di sentuh hati yang mati
kerana akulah penghimpun mimpi
yang terkulai layu di alam sunyi


17 mei 2002
Read More

saat ku pilih jalan ini..

saat ku pilih jalan ini
tidak akan ku berpatah walau lelah
tidak akan ku berhenti walau sendiri
tidak akan ku berpaling walau di guling
saat ku nekad untuk terus melangkah walaupun payah

saat ku pilih jalan ini
baru ku tahu tidak mudah untuk berjuang
baru ku tahu manusia sepertiku seringkali menjadi hamba
baru ku tahu diriku perlu memerdekakan diri
baru ku tahu tidak mudah menguasai diri sendiri
saat nafsu menjajah di hati

saat ku pilih jalan ini
susah benar untuk bertahan
susah benar untuk di pertahankan
iman yang secubit di lepas resah di genggam menggigit
nafsu yang tersembunyi tersenyum megah di dalam diri
bibir tersenyum tenang nafsu bergolak di dalam
siapakah yang mampu menyelami?

saat ku pilih jalan ini
mampukah aku menguasai nafsu
atau nafsu yang menguasai diriku
mampukah aku melawan nafsu amarah
sedang melawan nafsu melawan diri
sedang melawan diri memaksa diri
menerima yang sedikit redha walaupun sulit

saat ku pilih jalan ini
mampukah aku mendidik nafsu
dengan hati yang membeku dungu
sedang raja tertunduk dayus pada nafsu
sedang nakhoda tersasar haluan di kemudi nafsu
sedang pendekar tumpas saat bertempur di medan hawa nafsu
oh nafsu..diamlah engkau di situ
jangan bongkak melawan perintahku
akulah raja dan engkaulah hamba
akulah tuan tidak petah di lawan
aku ingin menjadi raja bagi kerajaan hati
saat ku pilih jalan ini


12 september 2011
Read More

PESAN UNTUK SEMUA

aku suka berbicara, bercakap, merapu, meraban dan perkara sewaktu dengannya
aku suka cakap sendiri tapi aku belum gila lagi coz aku cakap dalam ati
kalo ade orang cakap aku gila tu membuktikan bukan aku yang gila tapi orang tu yang gila
sebab tak tahu membezakan orang gila dengan orang gila-gila
aku orang gila-gila tapi tak suka baca comik gila-gila
suka baca comic conan je..

PESAN UNTUK SI PEKAK

bila aku berbicara aku tak kesah orang nak dengar ke tak
sebab aku tahu ramai orang pekak
ataupun buat-buat pekak
dah la pekak suka pulak salahkan badak
kan selalu je orang panggil pekak badak
apsal selalu sangat nak senakkan kepala hutak
kalo ko pekak cakap jela pekak
jangan nak babitkan badak pulak
dah dasar orang pekak badak
ops..tersasul la pulak
sori la badak tersebut nama ko la pulak

POPULAR POSTS

RECENT COMMENTS

Designed By Seo Blogger Templates